Sunday, March 8, 2009

Oh! Wonderpad...Wonderpad..!

Apa yang penting, kerjasama...! Hehe...sejak kebelakangan ini, aku dan ahli keluarga yang lain sangat sibuk bekerjasama menghiasi dan membaik pulih hiasan, struktur rumah dan susun atur perabot kediaman kami (milik ibubapa... ye..aku belum mampu memiliki rumah sendiri..bila ya? )

Pada 3 hb lalu, aku meringankan tulang mengemas bilik satu-satunya anak teruna kepada kedua orang tuaku (tua? 54 tua tak?). Aku sangat teruja kerana telah terjumpa sarung kakiku yang aku beli ketika aku sedang menjalani praktikal (Eh, apa fasal ada dekat dalam laci kau ni?). Sarung kaki ini aku sangat gemari kerana keunikannya. Jenis ini aku mula gunakan sejak aku belajar di pusat matrikulasi, aku gemarkan Soxworld. Tapi yang ini bukan dari Soxworld, tetapi Hot Market...hehe...

Aku jenis tak berapa tahan dengan kesejukan, jadi sering menggunakan sarung kaki ketika di pejabat di mana aku menjalani latihan praktikal. Pejabatnya, sejuk tak terkira. Jadi memakai sarung kaki adalah wajib bagiku. Sebaik aku menyarungkan sarung kaki yang (sangat) hijau ini terus salah seorang (ahli-ahli pejabat sememangnya suka memberi dan bertukar pendapat) daripada kakak disitu menegur...

"Wah...wani hijaunya...!! Eh...eh...macam mana stokin kau ni wani?" Yang mana aku pun dah lupa siapa yang menegur.

Aku sengih je..

"Eh stokin kau ade jari-jari ye...? Ehehehe..."

Lalu mulalah babak belek-membelek...aku pun macam artis menjawab soalan-soalan yang berbaur rasa ingin tahu dan hairan, antaranya;

"Sedap (macam aku makan sarung kaki pulak!) Wani?" (Merujuk kepada keselesaan)

"Mana kau dapat ni Wani?"

"Berapa hengget (perkataan kegemaran kami) ni Wani?"

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Hari ini aku menghadiri satu kursus, dalam usaha menjana pendapatan sampingan. Mungkin satu hari nanti akan menjadi pendapatan utama, InsyaAllah..Ia memerlukan aku menduduki satu peperiksaan. Jadi, sebagai persediaan aku dikehendaki menghadiri kursus tadi. Rasa macam seronok pula dapat melakukan semula perkara yang dah lama kita tinggalkan.



Ya, mencatit nota yang dipaparkan di layar dengan pantas ketika pengajar berceloteh dihadapan. Sambil tangan pantas menulis, telinga tekun mendengar penjelasan. Sekali lagi aku rindu pada suasana belajar di matrikulasi. Aku dan sahabatku Shahidah, selalu berlumba antara satu sama lain siapa yang paling pantas menyalin nota dari pensyarah (kau ingat tak ed?).

Doakan supaya aku dimurahkan rezeki dan dipermudahkan urusan, aku ingin berjaya!

Oh ya, selain memulakan langkah pertama bagi lembaran baru diatas, aku juga telah melakukan satu lagi perkara yang optimis hari ini. Salah satu kelemahan aku adalah aku gayat. Iya, takut akan tempat tinggi. Jika aku berdiri dibalkoni tinggat empat, sudah cukup mampu untuk aku memainkan wayang-wayang ngeri dalam kepala otak aku jika apa-apa buruk berlaku.

1. Kalau aku tergelincir, aku akan terjatuh lalu terhempas kebawah. Kepala pecah!

2. Aku tengah bergayut di balkoni dan sedaya-upaya menaikkan diri semula ke balkoni. Sebab? Tercampak ke tebing balkoni akibat terlalu khayal menyidai kain di penyidai balkoni.

3. Balkoni senget, dah tak kuat. Sekali lagi kena bergayut dan cuba panjat!

Dan macam-macam lagi...

Aku sudah beberapa kali menjejakkan kaki ke tingkat 42 menara berkembar Petronas. Aku tidak sekali-kali mendekatkan diri aku ke tebing tingkat itu. Manakan tidak, pada ketinggian itu...dengan bangunan yang berdindingkan kaca (walau sekukuh mana...walau diletakkan Afdlin Shauki pada kaca itu untuk menunjukkan kekukuhannya, kenapa dia? sebab dia berlakon dalam filem Cuci dan dia besar) sudah tentu aku tidak dapat meluruskan lutut aku! Bagai diserang Chikungunya (Eh, aku tak pernah alami...)..silap...bagaikan lemah lutut. Rakanku dengan teruja (dia kali pertama naik ke tingkat itu)...

"Wani, meh la sini (sambil berdiri betul-betul di tebing tingkat itu) kita ambil gambar!)"

"Hehehe...tak apa la..akak ambil je la...Wani tunggu sini je.."

"Ala jum la..!"

"Tak mahula..."

"Ye la..ye la..." Sambil menuju ke arah seorang amah warga Indonesia.

Rakanku yang memang ramah, terus menyapa wanita tersebut.

"Akak selalu ke naik naik jambatan tu?" Sambil memuncungkan mulutnya ke arah jambatan penyambung dua menara kembar itu.

"Ya hari-hari saya cuci itu jambatan..."

Aku yang mendengarkan pernyataan itu mengagumi beliau dan menjerit-jerit didalam hati..

"Akak,akak tak pernah ke terbayang (baca semula wayang-wayang ngeri di atas)? Kenapa saya je?"

Ah! Persetankan...

Kami terus menuju ke destinasi kami (Menuju ke destinasi howowoo...! - Lagu Dato' Siti) Tingkat 84! Nasib baik urusan kami cuma mendapatkan cek dari syarikat terbabit. Jadi cuma sekejap sahaja. Walaupun sekejap, aku rasa macam lama sangat! Semasa menunggu wanita anggun (selalu penyambut tetamu kan semestinya anggun dan manis belaka) mencari cek tersebut, aku sama sekali tidak berhenti untuk berdiri setempat. Ya, aku sentiasa kehulur-kehilir dengan gaya seolah-olah menikmati susun atur pejabat tersebut. Pada hakikatnya aku hendak mengelakkan diri aku dari merasai buaian bangunan itu!

Ya, jika di bangunan menara berkembar..anda akan dapat merasakan buaiannya kerana struktur binaannya memang begitu. Lebih-lebih lagi seseorang yang peka seperti aku. Pada halnya, gayat!

Eh, lupa. Sebenarnya aku nak maklumkan. Aku berjaya melawat perasaan gayat aku beberapa jam lalu. Aku mengecat sambil berdiri di atas tangga pada anak tangga yang teratas!

Eh, bukan sesuatu yang mengagumkan? Aku tak peduli....

4 comments:

cima shark said...

hahahahaha...gua tau alkisah di twin tower niii....hahahahahah...bringing back the memories di kantor kekaseh bisik mu wani? heheheh...

WaniGhani said...

kekaseh bisikku atau kekasih gelapmu?? hikhik..! Tanpa kau dikantor, dia akan gelisah mencari. Ternyata engkau idaman kalbunya!

Anonymous said...

aku kenal beno dgn kawan ko di dlm penceritaan ko ni...aku dpt merasaknnye!!

WaniGhani said...

hahaha...dapat merasakannya atau pernah?

Post a Comment